News Update

Studi Manajemen Kekayaan dalam Pandangan Pemikir Muslim Klasik

No comments

“Ulama-ulama Terdahulu sudah banyak yang meneliti tentang manajemen kekayaan, hal ini bisa dilihat dari karangan-karangan para ulama dalam kitab-kitab yang dikarangnya. Masa Kejayaan ilmu kaum muslimin yakni pada masa “Golden Age” dimana ilmu-ilmu pengetahuan dari ilmuwan muslim berkembang pesat pada era dinasti Abbasiyah” Ujar Direktur Pusat Studi Kitab Klasik LPPM STEI TAZKIA.

Dalam Monday Forum kali ini Sharing Session diisi oleh Nurizal Ismail selaku direktur pusat studi kitab klasik yang menjelaskan tentang konsep-konsep terkait manajemen kekayaan yang dikemukakan oleh ekonom muslim terdahulu.

Dalam forum mingguan akademik kali ini para peserta sangat antusias mendengarkan penjelasan mengenai manajemen kekayaan yang ditelaah langsung dari kitab-kitab yang ditulis oleh ilmuwan muslim.

Ilmuwan muslim yang membahas tentang konsep manajemen kekayaan antara lain As-Syaibani yang mengarang kitab dengan judul “Al-Kasb” dimana kitab tersebut ditulis pada masa Khalifah Harun Ar-Rasyid dinasti Abbasiyah. Dalam kitab tersebut beliau menjelaskan mengenai dasar Wealth Management, yakni Al-Iktisab (Earning/Wealth Creation) dan Al Infaq (Spending). Selain itu As-Syaibani menjelaskan bahwa pendapatan itu didapat dari 4 hal: merekrut pekerja (Ijarah), Perdagangan (al Tijarah), Agrikultur (Al Zira’ah) dan keahlian (sina’ah).

Ulama lain yang membahas tentang manajemen kekayaan yakni Ibnu Sina. Selain beliau terkenal dalam filsafat kedokteran, ternyata beliau juga membahas mengenai ‘ilm Tadbir Al Manzir yakni sebuah disiplin ilmu untuk memelihara anggota keluarga dengan cara yang benar, dimana peran keluarga mulai dari suami, istri, anak hingga pembantu sangat berperan dalam pengaturan keuangan keluarga.

Ibnu Sina juga membagi manajemen kekayaan menjadi 2, Kasb (Earning Wealth) dan Infaq. Beliau juga membagia pekerjaaan menjadi perdagangan (tijarah) dan keahlian (sina’at).

Pemikir muslim lain yakni Abu Ja’far Al Dimasqi, dimana harta menurut beliau adalah sesuatu yang banyak ataupun sedikit. Jenis harta dibagi menjadi harta diam/tidak bergerak, harga bergerak, real estate, dan merchandise. (Rizal)

Miftahul AnwarStudi Manajemen Kekayaan dalam Pandangan Pemikir Muslim Klasik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *