News Update

Seminar Kebangsaan “Islam, Pancasila, dan Karakter Bangsa”

No comments

“Sila pancasila apabila dikaji lebih dalam memiliki nilai yang selaras dengan Rukun Islam” – (Zaim Uchrowi, 2019)

Pancasila yang selama ini dikenal sebagai dasar negara memiliki sejarah panjang dalam perumusannya. Dimulai dari munculnya istilah Pancasila (Panca: lima, Sila: sendi) sampai dengan ditetapkannya dalam rumusan Piagam Jakarta. Kehadiran Pancasila menjadi grundnorm dalam setiap penyelenggaraan kegiatan berbangsa dan bernegara, dimana setiap warga negara diharapkan mampu menerapkan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari.

Senin, 18 Maret 2019 bertempat di Kampus STEI Tazkia, diadakan Seminar Kebangsaan dengan tema “Islam, Pancasila dan Karakter Bangsa” dengan narasumber Dr. Zaim Uchrowi. Diawal pemaparannya, beliau mengungkapkan fakta menarik terkait keselarasan antara teori karakter manusia dengan karakter Rasulullah SAW. Teori Karakter Manusia yang dikemukakan oleh Hipocrates dan Galenus pada era sebelum masehi membagi 4 karakter manusia menjadi Plegmatis, Melankonis, Koleris dan Sanguinis. Pembicara yang merupakan lulusan program Doktor di Insitut Pertanian Bogor ini merelevansikan teori Hipocrates dan Galenus tersebut dengan 4 karakter Rasulullah SAW yakni :

– Fathonah = Melankolis;

– Siddiq=Plegmatis;

– Amanah=Choleric;

– Tablig=Sanguinis.

Pembahasan menarik terkait adanya keselarasan antara Pilar Karakter, Sila Pancasila, dan Rukun Islam yang kemudian disebut Framework Pilar Karakter. Framework Pilar Karakter diawali dengan Sila Ketuhanan (Pancasila) yang selaras dengan Syahadat (Rukun Islam) sebagai belief / keyakinan awal (Pilar Karakter) yang terletak dalam hati manusia. Sila Keadilan Sosial (Pancasila) yang selaras dengan Haji (Rukun Islam) sebagai Result/hasil (Pilar Karakter) dari keempat pelaksanaan karakter sebelumnya.

“Kelemahan dari sistem pendidikan  karakter yang ada saat ini adalah tidak memasukkan komponen Belief atau keyakinan sebagai dasar karakter anak, sehingga dalam perjalanannya seorang anak mudah terpengaruh dengan lingkungan sekitar. Berbeda dengan anak yang telah memiliki unsur belief, keyakinan kuat dalam dirinya sebagai benteng dalam menghadapi pengaruh lingkungan sekitar”. Jelas Dr. Zaim

Seminar yang dimoderatori oleh Dr. Mukhamad Yasid, M.Si ini kemudian ditutup dengan sesi foto bersama dengan seluruh peserta. (Ria Marsella & M. Anwar Guswanda)

Miftahul AnwarSeminar Kebangsaan “Islam, Pancasila, dan Karakter Bangsa”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *