News Update

Saham Syariah Masih Belum Syariah

No comments

Kategori saham syariah yang digunakan oleh Jakarta Islamic Index (JII) dianggap masih jauh dari penerapan prinsip-prinsip syariah.

Hal ini terjadi karena, pemberian toleransi maksimal 10% pendapatan non halal dari total pendapatan sudah dipenuhi oleh perusahaan-perusahaan yang tergabung di JII. Namun, masih ada hal lainnya yang perlu dipertanyakan. “Beban bunga pada perusahaan dan perusahaan yang menjadi tempat investasi perusahaan JII juga perlu dibatasi sebagai persyaratan saham berbasis syariah”, kata Dosen, Program Studi Akuntansi Islam, Grandis Imama Hendra, MSc.Acc.

Hal lainnya, menurut Grandis, ada pendapatan dari sumber non halal (bunga) yang tidak disebutkan dalam pengungkapan laporan keuangan. Selain itu, perlakuan dana non halal tidak sesuai dengan PSAK syariah yang menjadi acuan entitas yang berbasis syariah. “Penerimaan dana non halal bercampur dengan pendapatan utama, seharusnya pendapatan tersebut dilaporkan dalam laporan dana kebajikan”, kata Grandis menyimpulkan.

Analisa Grandis ini disampaikan pada Monday Forum STEI Tazkia, Senin, (7/1) di International Class, Lantai 3, kampus Tazkia, Sentul, City, Bogor.  Dalam kajian pekanan ini, Grandis mendapat kesempatan mempresentasikan penelitiannya berjudul, “Risiko Syariah dan Risiko Pelaporan: Tantangan Perusahaan Efek Syariah”.

Penelitian ini mencoba menjawab dua pertanyaan, pertama, bagaimana risiko syariah yang dihadapi oleh perusahaan yang terdaftar pada efek syariah. Kedua, bagaimana risiko pelaporan yang dihadapi oleh perusahaan yang terdaftar pada efek syariah?

Mengukur Kualitas Layanan Perbankan Syariah
Selain Grandis, peneliti STEI Tazkia lainnya yang menjadi narasumber pada Monday Forum kali ini adalah Afif Zaerofi, MM.  Afif membawakan proposal penelitian berjudul “Service Quality and Satisfaction Relationship Model in Sharia Banking: Evidence from Indonesia”.

Penelitian yang akan dilakukan Afif adalah untuk mengajukan dan memvalidasi ukuran kualitas layanan dalam konteks perbankan syariah Indonesia. Dari antaranya adalah, mendeskripsikan persepsi nasabah, kualitas fisik, kualitas proses, kualitas interaksi, dan kualitas teknologi perbankan syariah.

Termasuk, penelitian, apakah dimensi syariah berimbas secara signifikam terhadap kepuasan nasabah? Apakah kualitas teknologi perbankan syariah berimbas signifikan terhadap kepuasan nasabah?

Saksikan Live Streamingnya di Youtube Channel, Tazkia TV di bawah ini:

Monday Forum, adalah wahana olah pikiran rutin yang diadakan oleh Lembaga Penelitian dan Pengembangan Masyarakat (LLPM), STEI Tazkia. Monday Forum terbuka untuk umum, baik bagi pemateri ataupun audiensnya. Di Monday Forum pemateri, yang umumnya adalah para dosen Tazkia, diberi kesempatan memaparkan hasil penelitiannya atau proposal penelitiannya kepada audiens. Layaknya sebuah diskusi, Audiens pun memiliki kesempatan menanggapi paparan dari pemateri.

Diadakan tiap pekan, pada Senin pagi pukul 9.30-11.30 WIB, Monday Forum telah menjadi ajang para akademisi Kampus Tazkia untuk meningkatkan kapasitas dan kualitasnya. Ajang ini juga bisa digunakan untuk mempersiapkan diri sebelum mengikuti konferensi internasional.

Unduh materi Monday Forum 7 Januari 2019 di sini. Materi terdiri dari:

  1. “Risiko Syariah dan Risiko Pelaporan: Tantangan Perusahaan Efek Syariah”,  Grandis Imama Hendra, MSc.Acc.
  2. “Service Quality and Satisfaction Relationship Model in Sharia Banking: Evidence from Indonesia”, Afif Zaerofi.MM

Untuk mengunduh materi ini, mohon sedikit data Anda. Materi berbentuk PDF dan dikumpulkan dalam satu berkas terkompresi .zip dengan besaran berkas 2,3 MB.  Berkas terkompresi akan segera terunduh di perambah Anda setelah menekan “Download”.

Miftahul AnwarSaham Syariah Masih Belum Syariah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *