Business Management Syariah

Daerah Dengan Jumlah Institusi Islam Yang Lebih Banyak Cenderung Memiliki Risiko Konflik Yang Rendah?

No comments

Indra, M.Si. salah satu dosen STEI Tazkia baru saja selesai melakukan penelitian tentang pengaruh jumlah institusi Islam di suatu daerah terhadap Tingkat/resiko terjadinya konflik fisik. Penelitian ini dilakukan dalam rangka untuk melihat bagaimana sejatinya pengaruh jumlah institusi Islam dalam suatu daerah terhadap tingkat konflik fisik daerah tersebut, dimana nantinya hasil penelitian ini akan menjadi referensi penulis terhadap badan terkait dalam penentuan strategi dalam upaya menurunkan tingkat konflik fisik antar warga.

Berdasarkan Penelitian yang dilakukan ini, diperoleh kesimpulan bahwa Kabupaten/Kota yang memiliki jumlah Institusi Islam lebih banyak, yang ditunjukkan oleh rasio jumlah masjid dan jumlah pondok pesantren per jumlah populasi penduduk, memiliki kecenderungan tingkat konflik yang lebih rendah.

Menurut peneliti dan dosen yang merupakan Direktur Pusat Studi Halal LPPM STEI Tazkia ini juga ditemukan adanya pengaruh yang signifikian dari beberapa variabel kontrol sosial-ekonomi dalam mengurangi dan mendorong eskalasi konflik.

“Tingkat Pengangguran dan rata-rata lama sekolah merupakan dua indikator yang ditemui memiliki pengaruh terhadap peningkatan konflik. Pada lain sisi, tingkat pertumbuhan PDRB perkapitah dan share PDRB pertanian ternyata berperan penting dalam menurunkan tingkat risiko konflik di wilayah kabupaten/kota.” Ujar Indra.

Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan struktur data cross-section tingkat kabupaten di Indonesia. Keseluruhan variabel yang digunakan oleh peneliti bersumber dari data Statistik Potensi Desa (PODES) dan publikasi yang dilakukan oleh BPS lainnya pada tahun 2014. (Rijal N. F. & M. Anwar Guswanda)

Miftahul AnwarDaerah Dengan Jumlah Institusi Islam Yang Lebih Banyak Cenderung Memiliki Risiko Konflik Yang Rendah?
read more