Business Management Syariah

Tazkia Jalin Kerjasama Dengan Kabupaten Bangka Tengah Dalam Rangka Pengembangan Program Hafizpreneur

No comments

Jum’at, 7 Maret 2020 / 11 Rajab 1441 H. Institut Tazkia berjumpa dengan Bupati Bangka Tengah dalam rangka melanjutkan program kerjasama beasiswa pendidikan bagi putra/i Bangka Tengah. Hadir dalam pertemuan ini Dr. Murniati Mukhlisin, M.Acc. CFP selaku Rektor Institut Tazkia, Faried Kurnia R, M.Sc. (Fin) selaku Wakil Rektor 3 dan R. Wieta Rosita selaku Manajer Perwakilan Institut Tazkia wilayah Bangka Belitung. Bertempat di Rumah Dinas Bupati Bangka Tengah, kedua pihak sepakat untuk bekerjasama dalam mempersiapkan SDM Ekonomi Syari’ah yang Hafidz 30 Juz. Program tersebut diharapkan mampu mewujudkan harapan bupati hadirnya 1 desa 1 hafiz Qur’an.

Kerjasama beasiswa dengan pemerintah daerah ini merupakan bentuk komitmen Institut Tazkia sebagai kampus terbaik Ekonomi Syariah untuk mewujudkan Indonesia sebagai Pusat Ekonomi Syariah dunia sebagian harapan dari pemerintah

Miftahul AnwarTazkia Jalin Kerjasama Dengan Kabupaten Bangka Tengah Dalam Rangka Pengembangan Program Hafizpreneur
read more

HIMMAH mengadakan Scholarship Sharing bersama Peraih Beasiswa 2 Benua

No comments

Rabu, 19 Februari 2020/ 25 Jumadil Akhir 1441Himpunan Mahasiswa Manajemen Bisnis Syariah (HIMMAH) mengadakan Seminar Tips Meraih Beasiswa. Hadir sebagai Pembicara Bapak Irham Amir, LC, M.Sc. sebagai Dosen Tazkia yang telah menyelesaikan Study di 2 Benua Berbeda, Al Azhar Kairo untuk Strata 1 dan Durham University untuk Strata 2.Bapak Irham berbagi tips bagaimana cara mempersiapkan study ke luar negri. seperti info beasiswa study, Letter of Acceptance (LOA), persiapan IELTS atau TOEFL serta tips dan trik mendapatkan beasiswa Luar Negeri.

Program ini adalah langkah nyata Pengurus HIMMAH untuk memfasilitasi Mahasiswa Tazkia agar semakin siap saat kesempatan beasiswa Study Pascasarjana hadir di depan mereka baik dalam maupun luar negeri

Rizqi ZakiyaHIMMAH mengadakan Scholarship Sharing bersama Peraih Beasiswa 2 Benua
read more

Yakin dengan Tazkia, Pemprov Kaltim utus Beasiswa Ratusan Putra-Putri Daerah Kuliah Tazkia

No comments

5 Februari 2020 / 12 Jumadil Akhir 1441, Samarinda.

Institut Tazkia kembali hadir di Samarinda untuk melakukan kunjungan ke Wakil Gubernur Kalimantan Timur Bapak H. Hadi Mulyadi, S.Si., M.Si. beserta jajaran Dinas Pendidikan & Kebudayaan Kalimantan Timur. Komunikasi berlangsung hangat berkenan dengan rencana persiapan seleksi putra/i Daerah Kalimantan Timur dalam Program Beasiswa Kaltim Tuntas SDM Ekonomi Syari’ah. Pada kesempatan ini, Pihak Tazkia juga melakukan sosialisasi Program Beasiswa Melalui Media yang ada di Kalimantan Timur. Diantara nya dengan melalui RRI & TVRI Kalimantan Timur.

Semoga dengan ini, Allah hadirkan lebih banyak lagi SDM Ekonomi Syari’ah yang membawa nama besar Kalimantan Timur dengan menimba ilmu di kampus terbaik ekonomi syariah Institut Tazkia

Miftahul AnwarYakin dengan Tazkia, Pemprov Kaltim utus Beasiswa Ratusan Putra-Putri Daerah Kuliah Tazkia
read more

Research Outlook Keuangan Islam 2020

No comments

Konferensi dan penelitian keuangan Islam dinilai kian marak dilakukan pada 2019. Namun, Rektor Institut Tazkia,  Dr. Murniati Mukhlisin, M.Acc, CFP, menilai, bahwa harus dilakukan penelitian perkembangan keuangan syariah yang dapat menunjang pertumbuhan ekonomi secara nasional. “Beberapa konferensi dan penelitian yang sudah dilakukan di Indonesia masih bersifat umum dan belum terfokus pada permasalahan perkembangan keuangan syariah secara khusus”, kata Dr. Murniati Mukhlisin, M.Acc, CFP dalam keterangan tertulis “Research Outlook 2020, LPPM Institut Tazkia”.

Berikut ini dokumen “Research Outlook 2020, LPPM Institut Tazkia” dimaksud. 

RESEARCH OUTLOOK 2020

  1. Dukungan politik dari tingkat tertinggi. Presiden Joko Widodo sendiri menjadi ketua Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS) untuk mempromosikan keuangan syariah di Indonesia.
  2. Fakta bahwa Indonesia adalah ekonomi terbesar pada Organisasi Kerjasama Islam (OKI). Indonesia memiliki kekuatan ekonomi terbesar pada Oranisasi Kerjasama Islam (OKI) baik dari segi jumlah penduduk dan PDB, serta dukungan pemerintah terhadap pasar perbankan dan keuangan Islam.
  3. Perkembangan regulasi di bidang perbankan dan keuangan Islam. Hal ini juga sangat membantu negara ini menjadi pasar perbankan dan keuangan Islam menjadi tingkat teratas.
  4. Ekosistem untuk perbankan dan keuangan Islam telah meningkat secara signifikan Beberapa contoh Industri perbankan dan keuangan Islam yang meningkat secara signifikan di antaranya, industri pariwisata halal, pengumpulan dan distribusi zakat, obligasi wakaf/ sukuk, dan kerangka kerja peraturan terkait.
  5. Sektor swasta juga memainkan peran yang sangat penting dalam mempromosikan perbankan dan keuangan Islam. Bank Syariah Mandiri (BSM) kini telah muncul sebagai pemimpin global dalam perbankan dan keuangan Islam, meskipun fokus utamanya tetap pada pasar nasional / domestik.

Berikut ini merupakan konferensi ekonomi syariah terbesar yang diadakan pada 2019, di antaranya:

  1. Forum Riset Ekonomi dan Keuangan Syariah (FREKS) yang mengusung tema “Peningkatan Daya Saing Keuangan Syariah Melalui Inovasi dan Sinergi Menuju Responsible Finance and Investment dalam rangka Mendukung Akselerasi Pertumbuhan Ekonomi Nasional” pada tanggal 15-16 Oktober 2019 di Yogyakarta.
  2. Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) yang mengusung tema “Sharia Economy for Stronger and Sustainable Growth” pada 12-17 November 2019 di Grand City, Surabaya.
  3. ASEAN Universities International Conference on Islamic Finance (AICIF) yang mengusung tema “Revival of Islamic Social Finance to Strengthen Economic Development Towards A Global Industrial Revolution” pada 3- 5 Desember 2019 di UNIDA Gontor, Jawa Timur.

Berita positif lainnya, beberapa jurnal ekonomi Islam seperti International Sharia Research Academy (ISRA), Journal of Islamic Economic Studies yang diprakarsai oleh Islamic Research and Training Institute (IRTI) Islamic Development Bank (IDB), dan Emerald Publishing yang di sponsori oleh Bank Negara Malaysia sudah terindeks baik. Selain itu, adapun jurnal-jurnal yang bertemakan etika dan Islam sudah berperingkat baik, di antaranya:

  • Journal of Islamic Accounting and Business Research by Emerald Publishing, terindeks Scopus dan ABS, menempati quartile 2 (Q2)
  • International Journal of Islamic and Middle Eastern Finance and Management Information by Emerald Publishing
  • Humanomics by Emerald Publishing, terindeks Scopus dan menempati quartile 2 (Q2)
  • Journal of Islamic Marketing by Emerald Publishing, terindeks Scopus dan menempati quartile 2 (Q2)
  • Asian Journal of Middle Eastern and Islamic Studies by Shanghai International Studies University
  • Journal of Economic Behavior and Organization by Elsevier BV, terindeks Scopus dan menempati quartile 1 (Q1)

Adapun informasi lain yang bersumber dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyatakan bahwa Secara umum, pada triwulan III-2019 Perbankan syariah memiliki ketahanan modal yang terjaga, ditunjukkan oleh rasio CAR BUS sebesar 20,39%. Fungsi intermediasi perbankan syariah juga berjalan baik.

Ketua Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso memaparkan bahwa kinerja ekonomi global masih cukup dinamis. Pertumbuhan perekonomian global kembali direvisi turun oleh IMF dan Bank Dunia sebagai dampak dari masih tingginya ketidakpastian perang dagang Amerika Serikat (AS)-Tiongkok. Leading indicators perekonomian global triwulan III-2019 juga masih menunjukkan tren melambat. Sejalan hal tersebut, beberapa bank sentral dunia merespon dengan menjalankan kebijakan akomodatif untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang lebih agresif.

Walaupun demikian, kondisi sektor jasa keuangan nasional terjaga dengan baik. Kinerja intermediasi perbankan walaupun termoderasi namun secara umum masih dalam keadaan solid dengan kredit yang tumbuh sehat dan tingkat risiko yang terjaga. Sejalan dengan kinerja perbankan, pembiayaan non-bank dapat tumbuh secara gradual dengan risiko yang cukup stabil. Sementara itu, industri pasar modal mengalami koreksi tipis ditandai dengan melemahnya IHSG.

Miftahul AnwarResearch Outlook Keuangan Islam 2020
read more

Ratusan Mahasiswa Hadiri Acara Big Seminar Himmah & Closing SDS 2019

No comments

Selasa, 17 Desember 2019 Himpunan Mahasiswa Jurusan Manajemen Bisnis Syariah (Himmah) Institut Tazkia mengadakan Big seminar dan pasar rakyat Tazkia.

Rangkaian acara dimulai dengan pembukaan pasar rakyat yang langsung dibuka oleh Rektor Tazkia. Pasar rakyat ini merupakan sebuah kegiatan yang ditujukan sebagai wadah bagi para mahasiswa yang sudah memiliki usaha untuk mengenalkan produk-produknya ke seluruh masyarakat Tazkia.

Rangkaian acara kemudian dilanjutkan dengan seminar dengan tema “We Are The Moslem Entrepreneur” yang diisi oleh dua pengusaha muda yang juga lulusan Institut Tazkia, yaitu Trissa Kurnia D.K.R, selaku owner Bebek Santri sekaligus founder dari Milenial Bebas Finansial dan yang kedua adalah Al Ghiffary Muhammad, selaku CEO dari muslimah beauty care, yang juga sedang menggandrungi usaha lain seperti Leather Boots, Khalel Barber & Warkop, dan lainnya.

Dalam sesi pertama Trissa menyampaikan bahwa kita sebagai generasi milenial jika ingin memulai suatu usaha harus didahului dari pembentukan mental, pemikiran, dan harus membangun diri menjadi pribadi yang sesuai dengan target yang ingin dicapai.

Kemuudian dilanjut pada sesi kedua dalam penyampaian materinya, Ghiffary menyatakan bahwa jika ingin memulai suatu usaha, mulai dari satu usaha yang memang sesuai dengan fashion, dan carilah mentor agar fokus dan konsisten dalam membangun usaha tersebut, dan yang terakhir harus berani mengambil resiko dan tidak memulai bisnis dengan modal berhutang.

Rangkaian acara kemudian dilanjutkan dengan seminar sekaligus closing SDS yang di isi oleh Rektor Institut Tazkia, Dr. Murniati Mukhlisin, M.Acc, CFP, Wakil Rektor 1, Andang Heryahya, M.Pd.I., dan pemateri yang berasal dari alumni Tazkia, yaitu Dicky Ryandi.

Dalam penyampaian Dicky Ryandi menceritkan tentang awal mula memulai mendirikan fintech syariah yang diberi nama Urun Modal. Sebuah fintech yang menjadi wadah / mempertemukan antara pemilik modal dan pelaku usaha.

Penyampaian materi disambut dengan penuh antusias oleh seluruh peserta yang hadir, yang diharapkan mampu memberikan motifasi kepada seluruh peserta untuk berani memulai usaha sejak dini.

Rangkaian acara kemudian ditutup dengan penutupan SDS tahun ajaran 2019/2020, yang langsung ditutup oleh Rektor Tazkia, Dr. Murniati Mukhlisin. (Himmah & M. Anwar)

Miftahul AnwarRatusan Mahasiswa Hadiri Acara Big Seminar Himmah & Closing SDS 2019
read more

Sidang Terbuka Senat Institut Agama Islam TAZKIA

No comments

Alhamdulillah wa asy-syukru lillah pada hari Rabu, 27 November 2019 Institut Agama Islam TAZKIA kembali menggelar acara istimewa yang paling ditunggu-tunggu oleh calon sarjana, pascasarjana dan diploma. Tidak lain dan tidak bukan adalah Sidang Terbuka Senat Institut Agama Islam TAZKIA dalam rangka Wisuda ke-XV yang berlangsung di Gedung Puri Bengawan, Kota Bogor, Jawa Barat. Inilah kegiatan pamungkas dari agenda Indonesia Islamic Economics Forum 2019 setelah dua acara sebelumnya yaitu Grand Launching Institut Tazkia dan Funwalk Ekonomi Syariah.

Hadir pula dalam acaara ini jajaran manajemen kampus Institut TAZKIA, orang tua wisudawan, wisudawan dan wisudawati angkatan 15, Prof. Dr. Mohammed Rougi (Dewan Pengawas Syariah Islamic Development Bank Jeddah), Rektor Universitas Ibnu Khaldun, Direktur Utama Bank NTB Syariah, Perwakilan Pemerintah Daerah yang telah bekerja sama dengan Institut TAZKIA, dan lembaga-lembaga keuangan syariah lainnya.

Acara diawali dengan pembukaan oleh MC, dilanjutkan dengan menyanyikan lagu Indonesia raya, lantunan ayat suci Al-Quran oleh saudara Muhammad Rijal Anshorulloh dan saritilawah oleh saudara Iqommudien Muhammad, sambutan Dr. Syafi’i Antonio, M. Ec selaku Ketua Dewan Pembina Yayasan Tazkia Cendekia, sambutan Dr. Murniati Mukhlisin, M.Acc selaku Rektor Institut Agama Islam TAZKIA, orasi ilmiah oleh Prof. Dr. Mohammed Rougi (Dewan Pengawas Syariah Islamic Development Bank Jeddah), Grand Launching Institut Agama Islam TAZKIA dan diakhiri dengan prosesi wisuda.

Dr. Syafi’i Antonio, M. Ec dalam sambutannya berpesan kepada para wisudawan ke-XV Institut Agama Islam TAZKIA bahwasanya ini adalah the end of beginning, akhir dari sebuah permulaan, awal dari Rihlah al-‘Ilmiyyah, ijazah dan sertifikat bukan segalanya tetapi itu adalah tanda sudah menyelesaikan perjalanan intelektual. Di tengah zaman distruptif ini, para alumni dituntut untuk memiliki keilmuan yang luas dan mumpuni secara akademik. Tak lupa, beliau memimpin Tazkia Strategic Value, T.A.Z.K.I.A, dan berpesan untuk tidak melupakan 6 basic principal ini untuk mengantarkan kita Sa’adah fii ad-Dunya wa al-Akhirat yaitu kebahagiaan di dunia dan di akhirat.

Rangkaian acara dilanjutkan dengan sambutan Rektor Institut TAZKIA yang disampaikan oleh Dr. Murniati Mukhlisin, M. Acc, QWP mengatakan bahwa acara wisuda tahun ini adalah pertama kalinya menggunakan logo baru Institut TAZKIA setelah adanya surat keputusan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Pusat, dalam hal ini Kementerian Agama. Diharapkan bahwa 7 tahun lagi Institut TAZKIA akan bertransformasi menjadi Universitas TAZKIA yang mendunia sesuai visi kampus yang ditetapkan hingga tahun 2025. Beliau juga menyampaikan bahwa Institut TAZKIA meraih penghargaan sebagai kampus pertama dan teraktif dalam mempromosikan ekonomi syariah di Indonesia. Ada beberapa pesan yang diberikan oleh Madam Ani_sapaan sang rector_ bahwa para sarjana kita yang baru lulus saat ini harus peka terhadap perubahan industri dan lapangan pekerjaan yang semakin lama semakin memiliki banyak tantangan untuk kita hadapi, terutama masalah ekonomi. Sehingga masalah ekonomi ini harus kita selesaikan secara bersama-sama. Tak lupa beliau memohon doa kepada para tamu undangan agar program Magister in Islamic Accounting dan PhD in Islamic Economics dapat secara dibuka dalam waktu dekat.

Selanjutnya, orasi ilmiah oleh Prof. Dr. Mohammed Rougi dan diterjemahkan oleh Dr. Arip Rahman, Lc. Dalam orasinya, ia memberikan ucapan selamat kepada rektor dan jajarannya yang telah menyelenggarakan acara ini dengan baik. Ia menyampaikan bahwa belajar ekonomi syariah itu terdapat ciri-ciri nilai yang berlandaskan Al-Quran dan hadits, seperti keadilan, kemaslahatan, dan kemakmuran bagi orang-orang yang melakukan dan mendapatkannya. Selain itu, beliau menegaskan bahwa ilmu ekonomi adalah penting untuk kita pelajari. Sehingga dengan adanya pernyataan ini, diharapkan kita sebagai umat Islam dapat memberikan sikap moderatnya dalam mengurusi perekonomian di sekitar kita. Moderat itulah yang menjadi ciri utama ekonom Islam.

Wisuda kali ini meluluskan sebanyak 415 orang wisudawan wisudawati yang terdiri dari program studi Akuntansi Syariah 143 orang, Ekonomi Syariah 46 orang. Hukum Ekonomi Syariah 25 orang, Manajemen Bisnis Syariah 161 orang, D3 9 orang, dan Pasca Sarjana 31 orang. Dan untuk lulusan terbaik program studi:

– Magister Ekonomi Syariah : Diva Azka Karimah, IPK 3,79
– Manajemen Bisnis Syariah : Irni Nuraini, IPK 3,72
– Akuntansi Syariah : M. Wahyudi Pranata,IPK 3,88
– Ekonomi Syariah : Dila Pujanah Herman, IPK 3,86
– Hukum Ekonomi Syariah : Hari Afrila Aji, IPK 3,91
– Manajemen Keuangan Mikro Syariah: Dewi Masita Santi, IPK 3,88

Untuk mahaiswa terbaik umum dengan apresiasi umrah diraih oleh M. Wahyudi Pranata dengan IPK 3,88

Kemudian acara dilanjutkan dengan sambutan dan pembacaan ikrar mahasiswa yang dipimpin perwakilan wisudawan disampaikan oleh Tito Ikhsan Rozak, S,E. Dan diakhiri persembahan lagu dari perwakilan wisudawan yang ditujukan sebagai bentuk terimakasih untuk kedua orang tua yang telah membesarkan dan mendidik putra putrinya dengan penuh kasih sayang sehingga bisa sampai pada prosesi kelulusan jenjang kuliah S1 di Institut Tazkia.

Miftahul AnwarSidang Terbuka Senat Institut Agama Islam TAZKIA
read more

Pemberian Award The best Regional Government in Providing Future Experts in Islamic Economics and Finance

No comments

 

Sentul City, TAZKIA TV – Salah Satu agenda dari Indonesia Islamic Economics Forum 2019 adalah Pemberian Award dari Institut Tazkia kepada Pemberi Beasiswa Mahasiswa/i Institut Tazkia dari berbagai daerah di Indonesia.

 

Ada beberapa Kategori Penghargaan yang di berikan pada sesi pertama, diantaranya :

 

1.The Best Regional Government in Providing Future Experts in Islamic Economics and Finance Kategori Dinar. Kategori ini diberikan kepada Gubernur Prov. Kalimantan Timur yang di wakilkan oleh kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan provinsi kalimantan timur Bapak Anwar sanusi, M.pd.

 

 

2. The Best Regional Government in Providing Future Experts in Islamic Economics and Finance kategori Jauhar. Kategori ini di berikan kepada Gubernur prov. Riau yang di wakilkan oleh Kepala Biro Kesejahteraan Rakyat Setda Provinsi Riau yaitu Bapak Drs.H.Mashrul Kasmy,Msi.

 

3. The Best Regional Government in Providing Future Experts in Islamic Economics and Finance Kategori Jauhar. Kategori ini diberikan kepada Bupati kab. Siak yang di wakilkan oleh Asisten Perekonomian dan pembangunan Setda Kab.Siak bapak H.Hendrisan, S.Sos,M.Si

 

4. The Best Regional Government in Providing Future Experts in Islamic Economics and Finance Kategori Jauhar. kategori ini juga di berikan kepada Gubernur Bangka Belitung yang hadir langsung dalam acara Indonesia Islamic Economics Forum 2019 Bapak Dr. H. Erzaldi Rosman, S.E., M.M.

 

 

Penghargaan diserahkan langsung oleh Dr. M. Syafii Antonio dan Dr. Murniati Mukhlisin selaku Ketua Pembina Yayasan dan Rektor Institut Tazkia.

 

Dengan Adanya Penghargaan ini, semoga menjadi motivasi untuk Tetap mempertahankan dan lebih memajukan ekonomi syariah dan menjadi motivasi juga untuk daerah lain untuk mengembangkan Ekonomi Syariah.
==========
Supported By:
Tazkia TV
Instagram: @tazkiatv
#steitazkia #tazkiatv
Miftahul AnwarPemberian Award The best Regional Government in Providing Future Experts in Islamic Economics and Finance
read more

Apakah Ekonomi Kreatif bisa berkolaborasi dengan wisata halal?

No comments

Penulis: Naufal Rizqullah Al Banjari

Sentul City, TAZKIA TV – Indonesia sedang bersiap diri untuk menghadapi tantangan perekonomian kedepan dimana selain melawan ketidakstabilan perekonomian global, juga sedang mempersiapkan berbagai langkah strategis untuk merespon peluang dalam menjaga stabilitas perekonomian dalam negeri. Dalam hal ini, Institut TAZKIA kembali menggelar agenda Monday Forum edisi 11 November 2019 dengan bertemakan “Islam, Ekonomi Kreatif, & Wisata Halal” yang dihadiri dan diisi langsung oleh seorang akademisi sekaligus Kepala Jurusan Magister Komunikasi & Penyiaran Islam UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Dr. Tantan Hermansah, M. Si dengan dimoderatori oleh Dr. Indra, M. Si selaku Direktur Pusat Studi Halal Institut TAZKIA.

Acara ini dihadiri oleh sejumlah mahasiswa, dosen, dan beberapa akademisi yang telah mengikuti secara khidmat sejak pukul 09.30-11.40 WIB di International Class lantai 3. Sejumlah pembahasan yang disampaikan oleh Dr. Tantan hari ini adalah bagaimana ekonomi kreatif di Indonesia dapat hidup dan berkembang secara terus seiring dengan sumber daya manusianya juga dibangun dan dibina dalam mencapai tujuan strategis Indonesia, yaitu Pariwisata Halal.

Dikatakan oleh akademisi yang berasal dari Garut ini bahwa dua variabel tersebut memiliki peluang yang amat menguntungkan untuk mendongkrak pendapatan negara, mulai dari devisa negara, produk domestik bruto (PDB), dan sebagainya.

“Tetapi semua itu (wisata halal & ekonomi kreatif) baru dapat tercapai ketika SDM nya sudah dibangun dan dibina tentang pengelolaan kawasan pariwisata yang dimaksud” Ujar Kajur Magister Komunikasi & Penyiaran Islam UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Selain itu, ekonomi kreatif dapat selalu ada dan berkembang secara terus menerus tentunya berasal dari ide yang dikeluarkan dari para pelaku ekonomi kreatif. Nantinya ide-ide tersebut dapat dikolaborasikan dengan wisata halal setelah dikeluarkannya _roadmap_ tentang Pariwisata Halal oleh pemerintah dalam hal ini Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

“Maka dari itu, perlu dibuat kembali forum-forum diskusi seperti ini agar kita selaku akademisi dapat menyiasati peluang ini dengan baik dan juga dapat mendorong pemerintah untuk segera menetapkan dan mengeluarkan _roadmap_
Pariwisata Halal dengan memberikan hasil-hasil diskusi yang membahas tentang perihal ini” kata Dr. Tantan.

Dalam sesi diskusi kali ini, beliau memaparkan sejumlah cara untuk menilai pencapaian pengembangan ekonomi kreatif, diantaranya:

1) Penciptaan nilai tambah dan mendorong pertumbuhan ekonomi,
2) Peningkatan jumlah dan daya saing ekonomi kreatif,
3) Peningkatan devisa dan kontribusi terhadap neraca perdagangan,
4) Peningkatan konsumsi Republik Indonesia terhadap produk kreatif.

Acara ini kemudian ditutup dengan sesi penyerahan cinderamata dan sesi foto bersama.

Miftahul AnwarApakah Ekonomi Kreatif bisa berkolaborasi dengan wisata halal?
read more

Ustadz Abdul Somad Melakukan Kunjungan Kedua Kalinya ke Institut TAZKIA, Ada Apa?

No comments

Sentul City, TAZKIA TV – Ada yang tahu dengan kegiatan _Student Dynamic Session_ (SDS)? Kali ini, Institut TAZKIA kedatangan seorang ulama karismatik yang datang jauh dari Riau untuk mengisi kegiatan Student Dynamic Session ketiga secara akbar. Berbeda dengan SDS sebelumnya yang diisi oleh Prof. Muhammad Nuh dan seorang pembisnis dari kalangan millenial, ulama yang dimaksud tidak lain dan tidak bukan adalah Ustadz Abdul Somad.

Acara ini diselenggarakan di Auditorium Al-Hambra Masjid Andalusia pada hari Senin, 21 Oktober 2019. Dihadiri sekitar lebih dari 1000 orang yang didominasi oleh seluruh mahasiswa dan kalangan jamaah umum tidak membuat acara ini berjalan dengan terhambat. Rektor Institut TAZKIA, Murniati Mukhlisin, M. Acc, QWP turut meramaikan kajian SDS ini dengan memberikan kata sambutan kepada jamaah dengan ditemani Wakil Rektor I Bidang Akademik, Bapak Andang Heryahya, M. Pd. I, M. Pd sebagai moderator acara kemarin sore.

Pada SDS pekan ini, Institut TAZKIA mengangkat tema “Integration of Islamic Economics Knowledge”. Tema ini dipilih setelah melihat kondisi di masyarakat dimana para sarjana akuntansi syariah, ekonomi syariah, hukum ekonomi syariah, manajemen bisnis syariah, dan pendidikan ekonomi syariah masih fokus pada bidangnya masing-masing. Sehingga timbulah permasalahan, yaitu belum bersatunya rumpun disiplin ilmu dalam memajukan ekonomi syariah.

Pada kesempatan kali ini, UAS diberikan keleluasaan untuk menjelaskan bagaimana caranya untuk dapat mengintegrasikan rumpun keilmuan dalam ilmu ekonomi Islam. Beliau menjelaskan bahwa perubahan segala aspek kehidupan berawal dari ekonomi. Semuanya bertumpu pada sektor tersebut.

“Lantas, mengapa para sarjana ekonomi Islam tidak dapat bersatu apalagi lulusan dari Institut TAZKIA?” Tanya UAS.

Lebih lanjut, UAS menghimbau para mahasiswa untuk mau membangkitkan ekonomi masyarakat kecil dimulai dari gerakan membeli kebutuhan keluarga di warung milik masyarakat kita karena pada dasarnya kebangkitan ekonomi harus dibangkitkan hingga ke akar rumputnya.

Selain itu, beliau kembali mengingatkan kepada mahasiswa bahwa kedepannya mereka akan dihadapkan pada dua kriteria orang. Pertama, orang yang mengerti ekonomi tetapi syariahnya tidak paham dan satu lagi ialah orang yang mengerti syariahnya atau muamalahnya tetapi tidak paham dengan ekonominya. Sehingga inilah yang harus diwaspadai oleh mahasiswa TAZKIA dalam memahami dinamika di tengah masyarakat.

Mengakhiri kajian SDS kemarin sore, beliau menyampaikan 3 pesan. _Pertama_, jangan pisahkan ilmu, akidah, dan akhlak. _Kedua_, berusaha menyampaikan ilmu dengan banyak bahasa. _Ketiga_, walaupun sudah berada di puncak bukit tetapi kaki harus di tanah. Sehingga pesan-pesan itulah yang harus dijadikan wasilah para Ekonom Rabbani dalam mengintegrasikan semangat membumikan ekonomi syariah di seluruh tanah air Indonesia. (Naufal Rizqullah Al Banjari)

Miftahul AnwarUstadz Abdul Somad Melakukan Kunjungan Kedua Kalinya ke Institut TAZKIA, Ada Apa?
read more

Lokakarya Penyusunan Roadmap Penelitian dan Pemberdayaan Masyarakat Lembaga Penelitian dan Pemberdayaan Masyarakat (LPPM) Institut Tazkia

No comments

Pada hari Senin, 30 September 2019 M/ 01 Shafar 1441 H, LPPM Tazkia mengadakan workshop terkait penyusunan roadmap penelitian dan pemberdayaan masyarakat. Trainer pada acara ini adalah Bapak Dr. Mukhamad Yasid, M.Si selaku Direktur LPPM.

Adapun tujuan dari kegiatan ini adalah untuk membuat roadmap arah penelitian dan pemberdayaan masyarakat Institut Tazkia selama 5 tahun ke depan. Metode yang digunakan adalah Logical Framework Approach (LFA). Peserta terdiri dari dosen tetap dan jajaran manajemen Institut Tazkia.

Miftahul AnwarLokakarya Penyusunan Roadmap Penelitian dan Pemberdayaan Masyarakat Lembaga Penelitian dan Pemberdayaan Masyarakat (LPPM) Institut Tazkia
read more