Aku dan Hafalanku

No comments

Disudut ruangan yang kosong itu, aku duduk menyendiri dengan Al-Quran yang ku genggam erat di tanganku. Aku lihat Al-Quran itu dengan seksama sambil menahan bendungan air mata. Pikiranku berkecamuk dengan hebat. Banyak pertanyaan yang terlintas di otakku, membuatku menjadi takut untuk memutuskan menjadi seorang hafidzah. Seketika dadaku mendadak menjadi sangat sesak dan tanpa disadari bendungan air mata yang tadinya kuat tertahan kini telah tumpah. Al-Quran yang ku genggam dengan erat kini telah basah akibat cucuran air mata. Aku menangis tersedu-sedu, lirih bibirku mengeluarkan pertanyaan yang membuat aku tidak yakin dengan diriku sendiri.

Ini adalah pengalaman pertama yang membuatku tak bisa menyimpan apa yang ku rasakan sendirian. Tempat mengaduku kala itu adalah Ibu. Aku ceritakan semua yang ku rasakan padanya dengan cucuran air mata yang begitu deras membasahi pipiku tanpa henti. Tetapi Ibu memberikanku motivasi luar biasa yang membuatku menjadi yakin bahwa aku mampu melewati semuanya. Ibu juga mengatakan padaku bahwa aku tidak sendiri dan Allah selalu bersamaku.

Tanpa aku sadari, air mata ibu juga mulai membasahi pipinya. Walaupun air mata itu bercucuran, tetapi Ibu tetap bisa memberikan senyum manis yang membuat hatiku tenang dan jiwaku yang berkecamuk menjadi damai. Ibu juga berhasil meyakinkanku untuk mencoba menghafal kitabullah tersebut. Memang sulit untuk  melewati setiap ujian yang datang terus menerus. Rasa ingin menyerah pun pernah datang tanpa kuundang. Tetapi setiap aku ingin menyerah, kata-kata indah ibu selalu tiba-tiba muncul di pikiranku dan membuatku kembali semangat.

Dan akhirnya yang awalnya aku hanya mencoba membaca  Al-Quran, kini aku belajar dengan intensif di kampus program Hafidznomics Institut Tazkia, menghafal Al-Quran malah menjadi candu untukku setiap saat. Yang dulunya aku rasa berat dan aku tak mampu, ternyata aku bisa. Kini rasa syukur selalu kuucapkan setiap sujud dikala aku shalat. Setiap kali tangan menengadah, lisanku selalu mengucapkan terimakasih pada Allah yang telah memberikan kesempatan kepadaku untuk menghafal ayat-ayat Nya di tempat yang sangat baik ini.

Meskipun saat ini hafalanku belum sebanyak teman-temanku yang lain, tetapi tidak ada rasa minder ataupun malu yang terbesit di benakku lagi. Aku selalu ingat dengan kata-kata “jangan pernah bandingkan dirimu dengan orang lain tetapi bandingkanlah dirimu yang sekarang dengan yang dahulu”. Tetapi bukan berarti juga aku lalai dengan hafalanku. Aku tetap terus berjuang dan berusaha semampuku karena aku yakin tidak ada usaha yang menghianati hasil. Aku pecaya bahwa setiap proses yang kita hadapi kelak hasilnya akan membuat kita rindu pada proses itu kembali.

Hal terberat yang aku rasakan selama aku menghafal Al-Quran sejauh ini adalah bagian muroja’ah. Masya Allah, ternyata mempertahankan itu lebih sulit daripada mendapatkan. Sehari saja hafalan yang sudah kita dapat tidak di murojaah, hafalan itu bakalan macet seperti kendaraan yang mudik. Nah, bayangkan kalau kita tidak murojaahnya berhari-hari. Hmmm Allahu A’lam hafalannya akan seperti apa. Jadi aku mengambil hikmah bahwa, selain menghafal, kita juga harus bisa meluangkan waktu kita untuk murojaah. Kalau kita bisa tekun melakukan hal itu, Insya Allah hafalan yang kita dapat bisa makin Mutqin (kuat).

Tanpa aku sadari, sudah hampir setahun aku kecanduan dengan menghafal kitabullah, aku sudah berada di semester kedua jenjang perkuliahan di Institut Tazkia, dan selama itu pula, aku selalu dekat dengan Al-Qur’an, sehingga hati rasanya menjadi damai dan tenang. Setiap masalah yang datang Insya Allah lebih mudah terselesaikan. Sebegitu indahnya rasa kecanduan menghafal Al-Quran. Apalagi jika kita menggap Al-Quran sebagai sahabat sejati kita.

Kalau kita sudah bisa menjadikan Al-Quran sebagai sahabat kita, pastinya tidak akan ada rasa bosan ataupun jenuh pada saat dekat dengannya. Tanpa kita duga, Allah akan selalu memberi solusi untuk setiap masalah yang sedang kita alami. Allah tidak akan pernah memberikan sesuatu yang sia-sia untuk hamba Nya, sungguh ini adalah hal yang sangat luar biasa harus aku syukuri.

Dulu, karena berfikir sulit maka aku menganggap hal itu tidak akan bisa aku lakukan. Ternyata aku salah. Aku harus mencoba hal itu dahulu baru aku bisa menyimpulkan bahwa aku bisa atau tidak. Kalau dalam melakukan sesuatu ada perasaan  sulit hingga membuat capek dan ingin berhenti, jangan pernah berhenti dahulu. Jangan buat dirimu nantinya menyesal. Karena sejatinya Allah ingin melihat kesungguhan dan proses yang sedang kamu lalui. Allah tidak akan pernah menguji hamba Nya diluar kemampuan hamba itu sendiri.

Untuk para penghafal Al-Quran, jangan menyerah ya. Yuk semangat terus. Aku, kamu dan kita semua pasti bisa melewati setiap ujian yang datang dari Allah. Tetaplah menghafal apapun keadaannya. Karena sekali lagi, proses tidak akan pernah mengkhianati hasil. Menangis boleh saja, tapi jangan sering-sering ya. Ada waktu untuk hapus air mata dan mulai kembali menghafal Al-Quran kita. Hafidzah 30 juz sedang menunggu kita, insya Allah.

Dan untuk teman-teman yang tertarik untuk menjalani kuliah sambil menghafal Al-Quran sepertiku, sekarang bisa ikut juga dengan mendaftar program Hafidznomic Institut Agama Islam Tazkia, Bogor. Nah, kabar gembiranya lagi, di kampus ini kita juga akan belajar Ekonomi Syariah. Masya Allah dapat ilmu dunia akhiratnya. Untuk jurusannya juga banyak pilihan dan cocok untuk milenial seperti. Jadi yuk teman-teman yang mau menghafal Al-Quran sambil kuliah, mari bergabung dengan kampus Institut Agama Islam Tazkia, Bogor.

Aku tunggu ya.

Oleh: Ardhita Fitri (Mahasiswi Hafidzpreneur IAI Tazkia Semester 2)

Editor: Aisyah As-Salafiyah (Muhafidzah Hafidzpreneur IAI Tazkia)

Rizqi ZakiyaAku dan Hafalanku

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *