Millennials Movements Tazkia with Kemenpora

No comments

(Senin, 21 Juni 2019) STEI Tazkia bekerjasama dengan Kementrian Pemuda dan Olahraga gelar kuliah umum kewirausahaan pemuda tahap 1 yang diberi judul “Millennials Movements”.

Acara dibuka dengan pemberian materi oleh Prof. Dr. Nurul Taufiqurrochman,  M. Eng. PhD. (Profesor di bidang nanotechnology). Taufiq memaparkan mengenai peluang Indonesia menjadi negara dengan ekonomi terkuat di dunia pada tahun 2050 dengan mengoptimalkan economic driver yang dimiliki Indonesia, yaitu Demography, Natural Resources, Infrastructure, dan Rise of Consumer Spending Power.

Taufiq kemudian melanjutkan materi dengan menceritakan pengalaman dan hasil kerjanya tentang mengoptimalkan teknologi nano yang mampu mengubah 1 Kg kunyit dengan harga 2000 menjadi produk yang memiliki nilai Jual tinggi dengan kisaran harga 2.5 juta/kg.

Sesi kedua dilanjut dengan workshop dari Krisna Satria Gunawan selaku founder CIBO SYARFI. Perusahaan ini bergerak di bidang fintech peer to peer landing syariah yang mempertemukan pihak yang membutuhkan dana dengan pihak yang memiliki kelebihan dana, yang mengangkat nilai cepat, mudah, aman, halal, dan anti magrib (maysir, gharar, riba).

Mengakhiri pembicaraanya, Krisna berpesan kepada para peserta bahwa kunci kesuksesan adalah tentang bagaimana kita menemukan passion, menggali dan memaksimalkan passion tersebut.

“Tidak semua orang berbakat jadi pengusaha, jadi dosen, dan lain-lain. Untuk itu carilah passion dalam diri kita, terus gali, geluti, dalami, dan profesionalitas, Insya Allah sukses beriringan”. Tegas Krisna.

Sesi kedua diisi pula oleh Co-founfer Nussa & Rara, Aditya Triantoro. Dengan mengusung konsep yang berbeda dalam industri hiburan yang terbukti mampu menarik pasar. Hanya dengan animasi yang berdurasi tidak lebih dari 3 menit, mampu menonjolkan konten yang ever green, lifetime, dan forever. Dalam kata lain Tidak hanya bisa dinikmati saat ini, tapi bisa dinikmati kapanpun, relevan untuk anak Dan cucu kita di masa depan, itulah konsep yang memiliki nilai educating sekaligus entertaining.

Adit bepesan kepada seluruh peserta yang hadir bahwa berbisnis itu bukan hanya untuk kepentingan dunia saja tapi harus ada nilai manfaat dan keberkahan didalamnya.

“Jangan hanya berbisnis untuk tujuan dunia semata, tapi buatlah perubahan, niat lillah everlasting, bangunlah sebuah produk yang punya nilai dan manfaat”. Pesan Adit. (Isna & Anwar)

Miftahul AnwarMillennials Movements Tazkia with Kemenpora

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *