Berita Terbaru

Tiga Dosen Tazkia Bentang Riset di Kyoto, Jepang

No comments

REPUBLIKA.CO.ID,JEPANG — Perhelatan tahunan Society for the Advancement of Socio-Economics (SASE) kali ini diadakan pada  23-25 Juni di Kyoto, Jepang. Bertempat di Universitas Doshisha, SASE kali ini dihadiri oleh hampir 300 peneliti dari 50 negara.

Tahun ini, ada tiga dosen dari STEI Tazkia yang terpilih untuk membentangkan hasil risetnya yaitu Murniati Mukhlisin, Rochania Ayu Yunanda, dan Faried Kurnia Rahman. Murniati membawakan topik “Do Islamic Macroeconomic and Microeconomic Exist” yang mengkritisi kontribusi publikasi internasional mengenai lintas sektoral ekonomi Islam empat tahun terakhir.

Murniati menjelaskan, penelitian yang mengambil data Malaysia menduduki peringkat pertama disusul oleh Uni Arab Emirat, dan Indonesia. Hal ini diartikan bahwa dinamika ekonomi syariah di Indonesia kurang menarik perhatian dibandingkan dengan kedua negara tersebut.

“Termasuk juga kurangnya peneliti asal Indonesia yang mempublikasikan risetnya di jurnal internasional,” katanya dalam keterangannya yang diterima Republika.co.id, kemarin.

Adapun Rochania menulis topik “Current reporting practices in Islamic baks: the impact of human development and national cultures”. Di satu sisi, menurutnya, bank syariah beroprasi berdasarkan aturan-aturan Islam yang universal. Di sisi lain, tiap-tiap negara memiliki country values yang berbeda dan berpengaruh terhadap perilaku.

Risetnya bertujuan menguji apakah nilai-nilai budaya, human development, dan democracy index mempengaruhi tingkat transparansi pengungkapan informasi di 40 bank syariah di 8 negara. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa human development dan democracy index mempengaruhi tingkat transparancy, sedangkan nilai budaya tidak berpengaruh.

Sedangkan Faried membentangkan risetnya yang berjudul “Firm Performance and Innovation in Halal industry: the case of Indonesia”. Secara umum, menurutnya, tingkat inovasi perusahan yang terdaftar di pasar modal syariah indonesia masih relatif rendah tetapi para investor di pasar modal syariah memberikan respon positif terhadap segala usaha inovasi yang dilakukan perusahaan secara internal.

“Yang menjadi catatan adalah perusahaan yang terdaftar di pasar modal syariah harus lebih memperhatikan usaha-usaha inovasi yang dilakukan dengan berkolaborasi dengan pihak external sehingga memberikan dampak yang lebih signifikan terhadap kinerja perusahaan,”  ujarnya.

Selain Tazkia, hadir beberapa peserta asal Indonesia lainnya yaitu Trisliadi Supriyanto dari Universitas Ibnu Khaldun, Bogor dan Raditya Sukmana dari Universitas Airlangga, Surabaya.

 

https://m.republika.co.id/berita/pendidikan/dunia-kampus/18/06/27/pazciy396-tiga-dosen-tazkia-bentang-riset-di-kyoto-jepang

Miftahul AnwarTiga Dosen Tazkia Bentang Riset di Kyoto, Jepang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *